Impeachment, Pertama Kalinya Berkeliling

Dia telah menjadi presiden yang berpolarisasi, disayangi dan juga disayangkan karena kegembiraannya, kekeraskepalaannya, bakatnya untuk penghasutan. Sensitivitas pemicu rambut terhadap kelambatan membuatnya mengasihani diri sendiri dan rentan terhadap paranoia korosif. Dia mencerca para elit penguasa dan memberikan bantuan kepada para supremasi kulit putih. Dia menolak pengawasan kongres dan melesat maju, menyatakan bahwa dia dapat merekrut dan memecat siapa pun yang dia inginkan, bahkan ketika pemecatannya yang terburu-buru menimbulkan keluhan bahwa dia menghalangi keadilan.

Flashback ke Kejadian Beberapa tahun silam

Menjelang Februari 1868, Presiden Andrew Johnson telah memaksa momen itu untuk mengalami krisis. Seperti yang diceritakan Brenda Wineapple dalam buku barunya, “The Impeachers,” Johnson telah menghasut para legislator dengan upaya percepatannya untuk memerintah melalui dekrit, menantang mereka untuk “terus maju” dan memakzulkannya – yang dipilih oleh DPR untuk dilakukan oleh mayoritas, 126 hingga 47.

Penulis karya pemenang penghargaan tentang Nathaniel Hawthorne dan Emily Dickinson, di antara buku-buku lainnya, Wineapple mulai meneliti sejarahnya tentang percobaan impeachment pertama negara itu enam tahun lalu; dia secara singkat menyebutkan Presiden Nixon dan Clinton tetapi bukan penghuni Gedung Putih saat ini. Dia tidak harus melakukannya. Relevansi buku yang memukau dan menyerap ini cukup jelas, bahkan jika pendekatan Wineapple terlalu sastra dan tajam untuk menawarkan sesuatu yang begitu jelas sebagai pelajaran.

Pembunuhan Lincoln pada tahun 1865 menjadikan Johnson seorang presiden yang tidak disengaja; dia terpilih sebagai calon wakil presiden Lincoln kurang dari setahun sebelumnya, sebagai pilihan yang bijaksana secara politis. Johnson adalah seorang Southerner dan seorang Demokrat yang kebetulan juga seorang Unionist yang gigih – memberinya mata uang langka dan berharga di sebuah negara yang dirusak oleh Perang Sipil.

Baca Juga : ‘On Earth We’re Briefly Gorgeous’ Menangkap Imigran Muda yang Memiliki Masalah dan Ekstasi

Pidato pertamanya setelah kematian Lincoln bermartabat, bijaksana, seperti negarawan – sedemikian rupa sehingga mencemaskan orang-orang Selatan kulit putih dan membesarkan hati para pemimpin komunitas kulit hitam. “Sebagai pria kulit berwarna,” editor surat kabar Black Republican di New Orleans mengumumkan, “kami memiliki kepercayaan penuh pada Presiden Johnson.”

Kekuasaan yang Didasari Rasis

Tetapi kekuasaan – menurut Robert Caro, penulis biografi Presiden Johnson yang lain – selalu mengungkapkan, dan apa yang diungkapkannya dalam Andrew Johnson adalah campuran yang mudah terbakar dari kepicikan, rasisme, dan kebencian yang mendidih. Dia tumbuh miskin di North Carolina dan Tennessee, dikirim oleh ibunya untuk bekerja sebagai pelayan kontrak (dia akhirnya melarikan diri; hadiah ditawarkan untuk kepulangannya). Pada usia 20 tahun, tanpa pendidikan formal, ia tidak bisa membaca alfabet. Sementara kesulitan dan perjuangan memperbesar perspektif Lincoln, mengarahkannya ke arah empati, mereka tampaknya memiliki efek sebaliknya pada Johnson, mengerutkan simpati dan mengeraskan keluhannya.

Penggambaran Wineapple tentang Johnson begitu gamblang dan perseptif sehingga kebuntuannya dengan Kongres tiba dengan keniscayaan yang tak terhindarkan. Dia memulai masa jabatannya sebagai presiden dengan membuat marah Partai Republik Radikal dan mengkhianati budak yang dibebaskan, memaafkan Konfederasi dengan kecepatan hampir 100 hari dan bersikeras bahwa hak pilih hitam adalah masalah yang harus diputuskan oleh negara. Tindakan-tindakan semacam itu membuat dia disukai Demokrat, yang memuji dia sebagai “orang yang tenang” dan “murah hati,” tulis Wineapple. Johnson suka menampilkan dirinya sebagai berkomitmen untuk rekonsiliasi dan penyembuhan, tetapi kefanatikannya terlalu berani untuk diabaikan.

Kongres bereaksi dengan tagihan Biro Freedmen dan undang-undang hak-hak sipil. Johnson merespons dengan veto keduanya. Kongres, pada gilirannya, mengalahkan veto-veto-nya. Voli ini berulang dengan Tindakan Rekonstruksi, yang menawarkan langkah-langkah untuk meresmikan demokrasi antar-ras di Selatan. Dan sebanyak Partai Republik moderat enggan membahayakan risiko impeachment, Johnson juga berhasil mengasingkan mereka.

Akhirnya Johnson Diadili Dengan 11 Pasal

Begitulah cara Johnson menemukan dirinya diadili di tahun terakhirnya di kantor, berhadapan dengan 11 pasal pemakzulan yang sebagian besar berkisar pada pemecatannya terhadap Edwin Stanton, sekretaris perang, dalam dugaan pelanggaran Hukum terhadap Tenure of Office Act. Mengutip tindakan itu “semata-mata alasan hukum,” tulis Wineapple – masalah teknis yang diambil oleh Radical Republicans yang sudah lama menganggap Johnson sebagai aib bagi jabatan tertinggi dan dengan jelas “tidak layak.”

Johnson dibebaskan di Senat, dengan suara yang menentukan diberikan oleh Edmund Ross, salah satu dari tujuh pembelot Partai Republik. John F. Kennedy kemudian memuliakan Ross karena integritasnya (memproklamirkan diri) dalam “Profil dalam Keberanian.” Untuk sementara waktu setelah pembebasan Johnson, sejarawan arus utama menggambarkan presiden ke-17 sebagai pahlawan yang terkepung, dan pembelot dari Republik seperti Ross sebagai martir yang mengorbankan diri. Air pasang sudah lama berbalik. Wineapple, seorang penulis yang cermat dan elegan, menjelaskan bagaimana Johnson telah mempertaruhkan nyawanya untuk membantu melestarikan Uni selama Perang Saudara, tetapi warisan kepresidenannya, katanya, ditandai oleh “supremasi kulit putih dan dendam.”